Senin, 21 Juni 2021 |
09:54 wib: Rakor Covid-19 Dengan Kemenko Perekonomian, Wagub Andika Laporkan Banten Kembali Zona Oranye 17:25 wib: Perluas Sales Channel, ASDP Resmi Gandeng AgenBRILink 10:37 wib: Wabup Pandji Harap Angka Anak Stunting di Kabupaten Serang Zero 10:22 wib: Sentra Sedap Malam di Kabupaten Serang Jadi Agrowisata 06:12 wib: DKP Banten Kembangkan Perikanan Tangkap dan Budidaya Hasil Laut 17:09 wib: Gubernur Banten Kembali Memperpanjang PPKM Mikro dari tanggal 15 s.d 28 Juni 2021 07:44 wib: Amanah Keppres, BI Banten Dorong Pemkab Serang Bentuk Tim P2DD 13:01 wib: Gubernur Banten Laporkan detik.com ke Dewan Pers 10:49 wib: Diskominfosatik Kabupaten Serang Gencar Sosialisasikan Literasi Digital 06:48 wib: Menuju Merdeka Blank Spot, Pulau Tunda Akan Dibangun Tower BTS

Indonesia Butuh Setahun Vaksin Corona, Prediksi Dari Menristek

Publisher: Admin Web Dibaca: 2352 Pengunjung
foto ilustrasi vaksin, sumber : mcnnindonesia.com

BantenKu, JAKARTA - Kementerian Riset dan Teknologi/ Badan Riset dan Inovasi Nasional (Kemenristek/ BRIN) memprediksi Indonesia membutuhkan waktu satu tahun untuk menemukan vaksin virus corona (SARS-CoV-2).

Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro mengatakan saat ini Konsorsium Covid-19 sedang mengkaji dan mengembangkan obat dan vaksin Covid-19.

"Tentunya terkait obat dan vaksin ini jangka menengah-panjang bagi Konsorsium. Vaksin itu butuh satu tahun, kecuali ada vaksin di luar yang bisa produksi di dalam negeri," kata Bambang saat konferensi persi di Gedung BNPB, Jakarta, Senin (6/4).

Bambang juga mengatakan saat ini prioritas jangka pendek berfokus pada penelitian terkait tanaman herbal yang berpotensi meningkatkan imun tubuh agar terhindar dari kemungkinan tertular virus Covid-19, pengembangan Alat Pelindung Diri (APD).

Dalam jangka waktu menengah, konsorsium juga mengembangkan dan mengkaji Rapid Test Kit Covid-19, baik untuk deteksi awal maupun deteksi akhir.

Selain itu konsorsium juga mengkaji pengembangan suplemen, multivitamin, dan immune modulator dari berbagai tanaman Indonesia, pengembangan robot layanan (service robot), Smart Infusion Pump, pengembangan ventilator (alat bantu pernafasan),

"Selain vaksin kita fokus ke suplemen, untuk jaga imunitas tubuh dengan berbagai bahan yang ada di Indonesia dan obat. Salah satu yang diuji adalah pil kina. Karena pil ini sama dengan chloroquine," ujar Bambang.

Sebelumnya, Bambang menargetkan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) mampu menciptakan alat tes virus corona polymerase chain reaction (PCR) portabel dalam waktu kurang dari satu bulan.

Selain itu, Bambang juga menargetkan BPPT untuk memproduksi 100 ribu alat rapid test dalam waktu satu hingga dua bulan ke depan.

Alat rapid test ini mampu memberikan hasil cepat dalam waktu sekitar 15 menit. Akan tetapi tingkat sensitivitas alat rapid test hanya 75 persen.

sumber : mcnnindonesia.com


[Red]

KOMENTAR DISQUS :

Top