Selasa, 19 Oktober 2021 |
18:03 wib: Utamakan Pelayanan, Jasa Raharja Banten Data Korban Laka Bus di Tol Tangerang Merak 22:43 wib: RSUD Banten Luncurkan KateterisasiJantung 22:06 wib: Jasa Raharja Cabang Banten Gandeng Kampus Untirta, Gagas Kegiatan Kampus Pelopor Keselamatan 18:03 wib: Pilkades Serentak di Kabupaten Serang Digelar 31 Oktober 2021 07:49 wib: Dibuka Wagub Andika, Banten Golf Open Tournament 2021 Diikuti Peserta Pro & Amatir 10:34 wib: Bupati Serang Beri Penghargaan untuk Atlet PON Berprestasi 17:29 wib: Tantangan Semakin Kuat, Kemajuan Kabupaten Serang Diapresiasi 07:57 wib: Gebyar HUT Kabupaten Serang Banjir Bantuan 22:02 wib: Lakukan Pembinaan, Kini Tingkat Kehadiran Pegawai Non-ASN di Setwan Banten Naik Signifikan 21:33 wib: Sekretariat DPRD Banten Klaim Sukses Adakan Vaksinasi Setelah Sasar 2.230 Orang

Sentra Sedap Malam di Kabupaten Serang Jadi Agrowisata

Publisher: Redaksi Bantenku Dibaca: 462 Pengunjung

BantenKu, SERANG - Pemerintah Kabupaten Serang memproyeksikan sejumlah sentra budidaya bunga Sedap Malam menjadi objek wisata alam atau agrowisata. Pembudidaya bunga sedap malam akan diberikan konsep wisata alam yang bisa diminati masyarakat.

“Kami sudah diskusi dengan para petani bunga Sedap Malam. Dan daerah ini, jadi lintasan objek wisata pantai Anyer-Cinangka ini, kita bisa jadikan agrowisata,” kata Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah usai panen bunga sedang malam dan diskusi dengan para petani di Desa Bugel, Kecamatan Padarincang, Rabu (16/6/2020).


Menurut Tatu, wisata agrowisata akan menjadi satu kesatuan wisata terpadu dengan Anyer-Cinangka. “Nanti masyarakat tidak hanya ke wisata pantai, tapi misalnya ingin bunga Sedap Malam, bisa memetik sendiri. Tentu punya nilai ekonomi yang tinggi,” ujarnya.

Agro wisata tidak hanya bisa dikembangkan di Kecamatan Padarincang, juga Kecamatan Pabuaran, Ciomas, dan Cinangka. Sejumlah daerah tersebut merupakan lintasan jalur alternatif ke wisata pantai di Kecamatan Anyer dan Cinangka. “Apalagi pemasaran bunga Sedap Malam diminati, adi secara ekonomi juga bagus,” ujar Tatu.

Ada sekira 20 hektare lahan yang saat ini dijadikan sentra bunga Sedap Malam. Yakni berad di Kecamatan Padarincang, Ciomas, dan Baros. “Masih banyak lahan yang bisa dikembangkan, dan ini bisa menjadi solusi menangani masalah pengangguran,” ujarnya.

Kepala Dinas Pertanian kabupaten Serang Zaldi Dhuhana menambahkan, setiap 1 hektare lahan, bisa memanen sekira 500 ribu tangkai bunga Sedap Malam. Kemudian sejak pandemi Covid-19, harga per tangkai Rp 1000. Apalagi menjadi Idul Fitri, harga bunga Sedap Malam per tangkai mencapai Rp 3000-4000 per tangkai.

“Ini potensi besar. Bahkan Ibu Bupati mengarahkan, bisa kerja sama dengan restoran, perhotelan, dan perkantoran untuk menyuplai bunga Sedap malam. Namun harus bisa menyuplai pasar secara kontinu. Perhotelan ingin itu, tidak musiman,” ujarnya.

Sesuai perintah Bupati Serang, kata Zaldi, pihaknya akan mendorong petani untuk menjadikan sentra bunga Sedap Malam dan perkebunan lainnya, menjadi objek Agrowisata. “Wilayah lintasan menuju Anyer-Cinangka, bisa dan sangat berpotensi menjadi Agrowisata,” ujarnya. 

[Herdi/Red]

KOMENTAR DISQUS :

Top