Jumat, 22 November 2019 |
21:51 wib: Bakamla RI Amankan Kapal Pengangkut BBM Ilegal di Laut Bojonegara 16:47 wib: Ormas Brantas DPC Bojonegara Pertanyakan CSR PT Artawa 12:53 wib: Tingkatkan Pelayanan Masyarakat, Polsek Bojonegara Sebrangkan Anak Sekolah 11:29 wib: Program Pamsismas Diduga Bermasalah 13:17 wib: Walikota Serang Janji Perbaiki SDN 1 Banjar Sari Yang Rusak Terkena Punting Beliung 18:28 wib: Ormas dan LSM Demo Gubernur Banten, Tuding Proyek Sport Center Rp980 M Dikondisikan 14:10 wib: Gubernur: Orang Datang Ke Negeri Di Atas Awan Untuk Agungkan Ciptaan-Nya 18:31 wib: Tingkatkan Profesionalitas dan Integritas, DPRD Banten Ikuti Masa Orientasi 16:26 wib: Baru Menjabat Kapolresta Tangerang AKBP Ade Ary Syam, Silaturahmi ke Tokoh Agama 20:23 wib: Penemuan Proyektil Aktif Gegerkan Warga Merak, Diduga Sisa Perang Masa Penjajahan Belanda

Puskesmas Puloampel Tingkatkan Program Kemitraan Bidan dan Dukun Bayi

Publisher: Redaksi Bantenku Dibaca: 1281 Pengunjung
Foto : Bantenku.co.id

Bantenku, SERANG- UPT Puskesmas kecamatan Puloampel terus menggalakan kemitraan bidan dengan dukun bayi di wilayah kerjanya, hal tersebut disampaikan oleh Khaerudin Kepala Puskesmas Puloampel saat memimpin upacara rutin pegawai dan staf di halaman Puskesmas, Senin(01/04).

Dalam sambutannya plt Puskesmas Puloampel Khaerudin menjelaskan untuk kegiatan yang dilaksanakan di puskesmas Bojonegara pada Selasa(02/04/2019) lebih menitikberatkan pada peran Bidan dan dukun bayi dalam hal pelaksanaan kemitraan bidan dengan dukun, hal tersebut merupakan bentuk kerja sama bidan dengan dukun yang saling menguntungkan.

Dijelaskannya, bahwa kemitraan bidan dan dukun bayi merupakan bentuk kerjasama bidan dengan dukun yang saling menguntungkan dengan prinsip keterbukaan, kesetaraan, dan kepercayaan dalam upaya untuk menyelamatkan ibu dan bayi.

" Dengan adanya program tersebut diharapkan mampu tercipta prinsip keterbukaan,kesetaraan, dan kepercayaan dalam upaya untuk menyelamatkan ibu dan bayi," Ujar Khaerudin.

Oleh karena itu, lanjut Khaerudin kegiatan kemitraan ini tidak akan berjalan dengan baik dan sesuai harapan jika tanpa adanya dukungan dari seluruh lintas sektor terkait seperti pelaksanaan pertemuan evaluasi kemitraan bidan dengan dukun bayi ini.

Hasil dari evaluasi kemitraan ini adalah dukun yang belum bermitra akan bermitra dengan bidan dan mematuhi komitmen yang telah disepakati bersama serta dukungan dari lintas sektor seperti kelurahan dengan melakukan pembinaan pada dukun bayi masing-masing kelurahan setiap 3 atau 6 bulan sekali, tambahnya.

"Dengan berdasarkan kesepakatan yang telah dibuat antara bidan dengan dukun,serta melibatkan seluruh unsur/elmen masyarakat yang ada sehingga dicari suatu kegiatan yang dapat membuat kerjasama saling menguntungkan antara bidan dengan dukun bayi, dengan harapan dukun persalinan,akan berpindah dari dukun bayi ke bidan.

Dengan demikian,kematian ibu dan bayi diharapkan dapat diturunkan dengan resiko yang mungkin terjadi bila persalinan tidak ada di tolong oleh tenaga kesehatan yang kompeten dengan menggunakan pola kemitraan bidan dukun,tutup Khaerudin.(Sahlani/Mahesa)



KOMENTAR DISQUS :

Top