Rabu, 30 September 2020 |
21:12 wib: Tahun 2021, Bagian Kesbangpol Kabupaten Serang menjadi Badan 21:06 wib: Warga Cikande Permai Minta AG Pelaku Pencabulan Segera Ditangkap 06:32 wib: Rakor, Pjs Bupati Serang Fokus Penanganan Covid-19 21:56 wib: Pendekar Banten Mendukung Erick Thohir Tetap Sebagai Menteri BUMN 14:09 wib: Sopir Truk Bawa Kabur 2.256 Pasang Sepatu Eksport Amerika 14:03 wib: Polres Serang Kota Luncurkan Hotline Pengaduan Pelanggaran Potkes Covid-19 09:31 wib: Kabid Humas Pimpin Operasi Yustisi Malam Minggu, Temukan 9 Pelanggar 08:12 wib: Diduga Terbentur Ekonomi, Seorang Janda di Kabupaten Pandeglang Nekat Lakukan Ini 08:10 wib: Pandemi Covid-19 Warga Binaan Rutan Serang Belajar Kuliah Online 06:57 wib: Cegah Covid 19 Camat Serang dan Tim Gabungan Patroli Tempat Kerumunan

PT Lestari Banten Energi dituding tidak Pro Masyarakat Lokal

Publisher: Redaksi Bantenku Dibaca: 34139 Pengunjung
Foto : Suasana Pertemuan Pengusaha Lokal Desa Salira dan Pihak PT Lestari Banten Energi.[Baron Bantenku.com]

Bantenku.com, Serang - Sejumlah pengusaha lokal di desa Salira kecamatan Puloampel kabupaten Serang menuding keberadaan PT Lestari Banten Energi(LBE) pada pengerjaan Proyek pembangunan PLTU Salira tidak memprioritaskan kepentingan pengusaha lokal.

Saiyan salah satu tokoh masyarakat desa Salira menyayangkan sikap perusahaan yang  tidak lebih mengedepankan potensi masyarakat desa Salira, " keinginan kami untuk bermitra dengan pihak Manajemen PT Lestari Banten Energi(LBE) selalu mengalami kesulitan", ujar Syaian

" Sebelumnya kami pernah mengikuti proses mediasi yang dipimpin langsung oleh kepala desa Salira H. Sanudin, pada bulan Oktober lalu. dalam mediasi tersebut dihadiri oleh perwakilan pengusaha lokal desa Salira dan pihak manajemen perusahaan PT Lestari Banten Energi(LBE) namun tidak menghasilkan keputusan yang pro terhadap kepentingan masyarakat lokal". Ujar Syaian kepada Bantenku.com, Rabu, (30/11)

Menurut Syaian yang juga pemilik PT. GSBS perusahaan lokal kami yang membidangi terkait pengelolaan jasa keamanan pernah menawarkan kerjasama kepada pihak manajemen sempat ditolak lantaran dianggap belum memenuhi persyaratan, Namun saat ini ketika persyaratan sudah lengkap mereka berdalih semua keputusan ada di manajemen pusat kata Syaian.

Ia juga menduga PT. LBE telah melakukan monopoli dalam proses tender dengan memenangkan perusahaan jasa keamanan dari luar Banten, " Kami meminta agar pihak PT LBE harus lebih profesional dan transparan". tegas Syaian

" Harapan kami manajemen PT. LBE sadar akan pentingnya kemitraan lokal, sehingga keputusan yang sudah diambil sebelumnya untuk memakai jasa pengelolaan keamanan dari luar diganti dengan perusahaan lokal" pungkas Syaian

Untuk diketahui proyek PLTU Salira yang menelan total biaya investasi sekitar 1 Milyar USD ini nantinya akan mensuplai energi listrik ke Sistem Jawa – Bali sebesar ± 4.380 GWh per tahun, hingga berita ini dipublish kami belum mendapatkan keterangan resmi dari manajemen PT Lestari Banten Energi

[Baron/Mahesa/Red]



KOMENTAR DISQUS :

Top