Minggu, 14 Agustus 2022 |
07:45 wib: Pj Gubernur Banten Al Muktabar Ajak Sukseskan Pelaksanaan Survei Penilaian Integritas (SPI) Tahun 2022 14:29 wib: Memperingati HUT RI Ke-77, Grup 1 Kopassus Gelar Sunatan Massal 12:49 wib: Lepas Peserta Jambore Nasional XI, Helldy Titip Nama Baik Cilegon 09:21 wib: Bidik Laba Rp 541 Miliar, ASDP Optimis Pertahankan Kinerja Positif hingga Akhir Tahun 16:35 wib: Kunjungi Cilegon, Staf Presiden RI Apresiasi Inovasi Pengelolaan Sampah di Cilegon 15:27 wib: HUT Kota Serang Ke - 15, Walikota Serang Harap Masukan dan Kritikan Masyarakat Untuk Membangun 18:32 wib: Ikut Indonesia Expo, Stand UMKM Cilegon Diserbu Pengunjung 16:31 wib: Sambut HUT ke-15 Kota Serang, Syafrudin Ziarah ke TMP Ciceri dan Kesultanan Banten 18:31 wib: Masjid Agung sebagai Icon Kota Serang, Walikota Serang harap Kenyamanan dan Keamanan Parkir Diutamakan 23:02 wib: Berkat Kerja Bersama, Kemiskinan di Provinsi Banten Banten Menurun

PLN Serap Sampah Kota Cilegon Untuk Diolah Jadi Bahan Bakar Co-firing PLTU Suralaya

Publisher: Admin Web Dibaca: 2415 Pengunjung

BantenKu, BALI - Kota Cilegon menjadi kota pertama di Indonesia yang berhasil merubah sampah menjadi bahan bakar briket / co firing, hal ini menjadi keberhasilan sendiri bagi Pemerintah kota Cilegon, karena menjadikan kota Cilegon sebagai kota percontohan bagi kota lain, dibuktikan sudah ada beberapa kota yang melakukan kunjungan ke kota Cilegon hanya untuk belajar pengelolaan sampah.

Sejalan dengan komitmen Indonesia dalam rangka transisi energi, di kota Cilegon sudah berhasil untuk menerapkan hal itu dalam menjadikan sampah menjadi bahan bakar co firing, hal ini berkat kerja sama PT. Indonesia Power dengan Pemerintah kota Cilegon sehingga dapat mewujudkan program co firing ini.

Atas keberhasilan itu, Pemerintah kota Cilegon yang dipimpin Wali kota Cilegon, Helldy Agustian diundang dalam penandatanganan MoU dirangkaikan dengan Seminar Bioenergi dan Cofiring yang diadakan oleh PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN) di Stones Hotel Bali, Kamis (30/06/2022).

Dalam keterangannya Helldy mengapresiasi kerjasama antara PLN dan Pemkot Cilegon dalam pemanfaatan sampah kota. Proyek pengolahan sampah kota jadi bahan baku co-firing di Cilegon ini merupakan proyek percontohan yang bisa diimplementasikan di wilayah lain. "Kami saat ini sudah mengembangkan industri BBJP (Bahan Bakan Jumputan Padat), kami sudah mulai uji coba dari April tahun lalu dan Desember kami bisa produksi jumputan padat untuk mengganti kebutuhan batu bara," ujar Helldy.

Helldy juga menambahkan dengan produksi sampah kota Cilegon bisa diolah untuk mensubtitusi 5 persen kebutuhan batu bara di PLTU Suralaya. "Kami olah sampah pasar, sampah rumah tangga ini untuk jadi jumputan padat. Ini merupakan langkah strategis untuk sekaligus mengurangi emisi karbon dan mengurangi sampah di kota Cilegon demi kebersihan lingkungan," ujarnya.

Pada kesempatan itu, Helldy menjelaskan bahwa Pemkot Cilegon sudah menyiapkan lahan 6000 meter. "Mewakili masyarakat Kota Cilegon menyampaikan terimakasih kepada berbagai pihak, dimana Kota Cilegon telah menjadi kota satu satunya yang sudah dilakukan implementasi dan skillup yang juga sudah menyiapkan lahan 6000 meter untuk bisa menjadi sampling nasional mengenai pengelolaan sampah," jelasnya.

"Cilegon sendiri sudah mendapatkan kunjungan dari 9 Kabupaten/Kota dan sudah ada 3 Kabupaten/Kota yang sudah dijadwalkan kunjungannya ke Kota Cilegon dalam rangka pembelajaran pengelolaan sampah," sambung Helldy.

Sementara itu, Direktur PT. Indonesia Power, M. Ahsin Sidqi mengakui keberhasilan mewujudkan BBJP ini. "Kami PLN, PT.IP dan juga Pemkot Cilegon berhasil mewujudkan BBJP Plain Plain yang akan menggantikan sebagian batu bara yang ada di PLTU Suralaya" katanya.

Lebih lanjut, Ahsin mengucapkan terima kasih kepada Wali kota Cilegon atas support mewujudkan program ini. "Kami mengucapkan terima kasih kepada pak wali kota Cilegon yang support nya sungguh luar biasa dan cukup membantu kami, yang juga beliau memberikan lahan di TPS Bagendung untuk dibangun menjadi BBJP plain," katanya.

"Kapasitas BBJP plain awalnya adalah 1 ton perhari dan akan kita tingkatkan menjadi 30 ton perhari, dan ini adalah BBJP plain terbesar di Indonesia dan pertama kali di Indonesia," lanjut Ahsin.

"Kami sampaikan juga terima kasih karena Pemkot Cilegon telah berhasil menyelesaikan masalah sampah kota dan kami harapkan kedepan, hal seperti ini akan ditiru oleh pemda-pemda dan pemkot-pemkot yang lainnya dan ini akan menjadi solusi untuk menghasilkan sampah di perkotaan yang sampai sekarang belum tuntas persoalannya," sambung Ahsin lagi.

"Sekali lagi, kami ucapkan selamat kepada Kota Cilegon yang telah menjadi kota pertama yang berhasil menyelesaikan permasalahan persampahan kota, mudah-mudahan kerja sama ini bisa berlanjut dan kami akan bisa menskilling up lebih besar lagi, sehingga seluruh permasalahan sampah di kota-kota besar bisa kami selesaikan," tutup Ahsin.

Sebagai informasi, PLN bersama Pemkot Cilegon akan membangun siteplant pengolahan sampah menjadi Bahan Bakar Jumputan Padat (BBJP). Sampah yang diolah mencapai 30 ton per hari dari Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bagendeung Cilegon ini nantinya akan diolah menjadi biomassa untuk kebutuhan co-firing PLTU Suralaya.

Dengan jaminan pasokan biomassa dari program pengelolaan sampah ini maka PLN sekaligus bisa mewujudkan dua tujuan. Pertama, mengelola sampah kota. Kedua, menciptakan listrik berbasis energi bersih dan sumber daya domestik untuk mengejar target carbon neutral di 2060.

KOMENTAR DISQUS :

Top