Minggu, 25 Oktober 2020 |
20:36 wib: Ormas Brantas PAC Mancak Serta Relawan Kramat Mancak Siap Dukung Tatu Pandji Pilkada Bupati Serang 2020 19:51 wib: Karang Taruna Desa Salira Gencar Bagikan Masker Gratis 17:18 wib: Tiga Ekor Kerbau Milik Warga Salira Di Gasak Maling 17:13 wib: Dibantu TNI-Polri, Pemkab Serang Tutup Tempat Hiburan Malam di JLS 22:19 wib: Akibat Kebakaran Pabrik Kimia di Cikande, Satu Karyawan Tewas 15:07 wib: Wali Kota Cilegon Pimpin Apel Siaga Bencana 11:29 wib: Kombes Rustam Mansyur, Jabat Dirpolairud Polda Banten 18:53 wib: Dinkes Banten Gandeng Ormas Cegah Covid-19 17:23 wib: Aksi Buruh Serang Akan Ke Jakarta Terhadang Aparat Kepolisian Di Perbatasan Serang Tangerang 11:59 wib: Ucapan Terima Kasih Warga, Ratu Tatu Dihadiahi Bontot Pontang

Indonesia Butuh Setahun Vaksin Corona, Prediksi Dari Menristek

Publisher: Admin Web Dibaca: 1281 Pengunjung
foto ilustrasi vaksin, sumber : mcnnindonesia.com

BantenKu, JAKARTA - Kementerian Riset dan Teknologi/ Badan Riset dan Inovasi Nasional (Kemenristek/ BRIN) memprediksi Indonesia membutuhkan waktu satu tahun untuk menemukan vaksin virus corona (SARS-CoV-2).

Menristek/Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro mengatakan saat ini Konsorsium Covid-19 sedang mengkaji dan mengembangkan obat dan vaksin Covid-19.

"Tentunya terkait obat dan vaksin ini jangka menengah-panjang bagi Konsorsium. Vaksin itu butuh satu tahun, kecuali ada vaksin di luar yang bisa produksi di dalam negeri," kata Bambang saat konferensi persi di Gedung BNPB, Jakarta, Senin (6/4).

Bambang juga mengatakan saat ini prioritas jangka pendek berfokus pada penelitian terkait tanaman herbal yang berpotensi meningkatkan imun tubuh agar terhindar dari kemungkinan tertular virus Covid-19, pengembangan Alat Pelindung Diri (APD).

Dalam jangka waktu menengah, konsorsium juga mengembangkan dan mengkaji Rapid Test Kit Covid-19, baik untuk deteksi awal maupun deteksi akhir.

Selain itu konsorsium juga mengkaji pengembangan suplemen, multivitamin, dan immune modulator dari berbagai tanaman Indonesia, pengembangan robot layanan (service robot), Smart Infusion Pump, pengembangan ventilator (alat bantu pernafasan),

"Selain vaksin kita fokus ke suplemen, untuk jaga imunitas tubuh dengan berbagai bahan yang ada di Indonesia dan obat. Salah satu yang diuji adalah pil kina. Karena pil ini sama dengan chloroquine," ujar Bambang.

Sebelumnya, Bambang menargetkan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) mampu menciptakan alat tes virus corona polymerase chain reaction (PCR) portabel dalam waktu kurang dari satu bulan.

Selain itu, Bambang juga menargetkan BPPT untuk memproduksi 100 ribu alat rapid test dalam waktu satu hingga dua bulan ke depan.

Alat rapid test ini mampu memberikan hasil cepat dalam waktu sekitar 15 menit. Akan tetapi tingkat sensitivitas alat rapid test hanya 75 persen.

sumber : mcnnindonesia.com


[Red]

KOMENTAR DISQUS :

Top