Senin, 18 November 2019 |
18:28 wib: Ormas dan LSM Demo Gubernur Banten, Tuding Proyek Sport Center Rp980 M Dikondisikan 14:10 wib: Gubernur: Orang Datang Ke Negeri Di Atas Awan Untuk Agungkan Ciptaan-Nya 18:31 wib: Tingkatkan Profesionalitas dan Integritas, DPRD Banten Ikuti Masa Orientasi 16:26 wib: Baru Menjabat Kapolresta Tangerang AKBP Ade Ary Syam, Silaturahmi ke Tokoh Agama 20:23 wib: Penemuan Proyektil Aktif Gegerkan Warga Merak, Diduga Sisa Perang Masa Penjajahan Belanda 09:57 wib: Pilkades Serentak di kabupaten Serang, H Sanudin Menangkan Pilkades Salira 13:46 wib: Pemprov Banten Terima Apresiasi Dan Penghargaan dari Kementerian Dalam Negeri 13:25 wib: Gubernur Wahidin Halim: Ini Yang Sedang Diselesaikan Pemprov Banten 23:35 wib: Diduga Ilegal, Aktifis Lingkungan Bojonegara Desak Aktifitas Pemotongan Kapal Dihentikan 11:57 wib: Brantas Lebak Desak Aparat Tegas, Truk Jalan Lalulintas By Pas Mandala Tercemar tanah merah

Duh, Patok JORR II Serpong-Cinere di Tangsel Hilang

Publisher: Redaksi Bantenku Dibaca: 26677 Pengunjung

Bantenku.com, TANGERANG - Pemerintah kini kembali dihadapkan pada persoalan tahapan proses pembebasan lahan proyek pembangunan jalan tol lingkar luar (JORR) II Serpong-Cinere yang hingga kini masih belum tuntas. 

Kondisi ini, diprediksi bakal menyebabkan pekerjaan pemerintah kedepannya jadi makin bertambah.

Petugas pejabat pembuat komitmen dari Kementerian Pekerjaan Umum, Soni mengungkapkan, bahwa salah satu persoalan yang kini sedang dihadapi adalah, hilangnya tanda atau patok obyek lahan gusuran

Patok yang terbuat dari bahan besi sepanjang satu meter hilang diketahui setelah tim satuan kerja melakukan observasi. 

"Yang sudah dipasang di dua kecamatan dan sembilan kelurahan hilang patoknya hilang," ungkap Soni kepada Bantenku.com, Minggu (18/04/2015)

Ia memprediksi, dari ratusan patok yang ada diperkirakan hilang sebanyak 40 persen. Kebanyakan patok yang hilang karena sudah dicopoti warga. Bahkan ada yang sengaja dilepas karena lahan digunakan untuk lapangan sepak bola.

"Karena tertunda cukup lama banyak dicabut warga, jadi saat ini kami bertugas untuk mengecek dan memasang patok lagi," terang Soni.

Hingga kini belum ada perkembangan konkret dari proyek tol Cinere-Serpong tak kunjung rampung.

Saat ini, ruas tol yang memakan investasi hingga Rp 2 triliun lebih ini masih berkutat pada tahap negoisasi dan sosialiasasi pembebasan lahan. 

Tol ini terdiri dari 2 seksi, yakni seksi 1 Serpong-Pamulang sepanjang 6,67 kilometer dan Pamulang-Cinere sepanjang 3,47 kilometer. Total panjang tol ini mencapai 10,14 kilometer

Proyek ini memakan investasi sebesar Rp 2,22 triliun termasuk biaya pembebasan lahan sebesar Rp 712 miliar. Badan Usahan Jalan Tol untuk ruas ini ialah PT Serpong Cinere Jaya.

Selama masa sosialisasi, begitu banyak reaksi dari warga yang menolak rencana pembangunan ini. Penolakan berasal dari beberapa warga komplek perumahan yang akan digusur proyek Cinere-Serpong.(sree)



KOMENTAR DISQUS :

Top