Jumat, 24 Mei 2019 |
14:33 wib: FKUI SBSI Dan Pihak Manajemen PT Prima Makmur Rotokomindo Gelar Acara Buka Bersama Dan Santuni Anak Yatim 12:54 wib: Wakil Bupat Lebak H.Ade Sumardi Sampaikan Pendapat Akhir Raperda RPJMD 12:40 wib: Jawara Banten Sepakat Tunggu Hasil Resmi KPU 15:49 wib: Kasepuhan Guradog Menggelar Ritual Ngarengkong 11:13 wib: Diduga Pemda Lebak Tolak Serah Terima Aset Pembangunan Ruang Terbuka Publik Taman Salahaur Rangkasbitung Dari Provinsi Banten 10:05 wib: Bendera APDESI Tak Jadi Berkibar Di Aksi Damai 19:19 wib: Tuntutan Dipenuhi APDESI Batalkan Rencana Aksi Damai Di Gedung DPMD Dan Gedunģ Kantor Bupati 20:20 wib: Bawaslu Lebak Akan Proses Secepatnya Oknum Panwas Kecamatan Cikulur Yang Dilaporkan Oleh Ketua DPD Badak Banten Ely Sahroni 20:32 wib: APDESI Lebak Akan Gelar Aksi Damai Di DPMD Dan Di Kantor Bupati Lebak 08:15 wib: BADAK BANTEN Lebak Akan Adukan Panitia Pengawas Kecamatan Cikulur Ke Bawaslu

Bupati Lebak Tegaskan Tidak Main Main Dan Serius Terkait Penanganan Parawisata

Publisher: Admin Web Dibaca: 238 Pengunjung

Bantenku - Lebak. Hj Iti Octavia Jayabaya menunjukan keseriusannya dalam dalam mewujudkan visi pembangunan daerah Tahun 2019-2024 yaitu menjadikan Kabupaten Lebak sebagai destinasi wisata unggulan nasional berbasis potensi lokal dengan melakukan upaya-upaya melalui lima misi dan strategis pembangunan yaitu meningkatkan kualitas dan daya saing sumber daya manusia, meningkatkan produktifitas perekonomian daerah melalui pengembangan pariwisata, meningkatkan ketersediaan infrastruktur wilayah, meningkatkan kualitas lingkungan hidup dan mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik.

Menurutnya kerja kepariwisataan itu tidak hanya sebatas untuk mensejahterakan, tapi juga harus membahagiakan. Karenanya dia meminta, semua OPD, tidak terkecuali dan  tidak ada tawar menawar untuk mendukung program ini.

"Saya tidak sedang main-main, saya sangat serius menempatkan pariwisata sebagai lokomotif pembangunan Kabupaten Lebak”  kata Bupat, saat membuka acara Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) RPJMD Tahun 2019-2024 dan RKPD 2020 di Aula Multatuli Setda Lebak, Kamis (21/3/2019).

Bupati Lebak menjelaskan bahwasanya kegiatan Musrenbang mempunyai arti yang sangat strategis, sebagai wahana antar pemangku kepentingan guna menjaring aspirasi masyarakat dalam rangka penajaman, penyelarasan, klarifikasi, dan kesepakatan terhadap tujuan, sasaran, strategi, arah kebijakan dan program pembangunan daerah yang telah dirumuskan dalam rancangan awal RPJMD dan RKPD.

"Penyusunan RPJMD bukanlah tujuan akhir dari perencanaan pembangunan daerah, yang terpenting adalah bagaimana seluruh arah kebijakan dan sasaran pembangunan daerah menjadi komitmen kita bersama, dapat dikendalikan dan dievaluasi serta direalisasikan secara konkrit dalam RKPD setiap tahunnya" Kata Bupati.

Kepala Badan Perencanaan Daerah Lebak Virgojanti menjelaskan arah pembangunan kebijakan kurun waktu lima tahun kedepan yang dibagi menjadi lima tahap yakni Tahap I, Tahun 2019 "Perkuatan Komitmen Bersama Dalam Pembangunan Sektor Pariwisata" Tahap II, Tahun 2020 "Penataan Dan Pembangunan Infra Dan Suprastruktur Pariwisata", Tahap III Tahun 2021 "Peningkatan Iklim Usaha, Investasi Sektor Kepariwisataan, Serta Daya Tarik Obyek Dan Destinasi Pariwisata", Tahap IV Tahun 2022 "Diverfisikasi Dan Intensifikasi Promosi, Serta Peningkatan Kualitas Dan Daya Tarik Produk Pariwisata", Tahap V Tahun 2023 "Terwujudnya Lebak Sebagai Destinasi Pariwisata Unggulan Berskala Nasional"

"Berdasarkan kelima arah kebijakan tersebut, pada Tahun 2020 tema pembangunan Kabupaten Lebak yaitu penataan pembangunan Infrastruktur dan supratruktur pariwisata" Pungkas Virgojanti.

Kegiatan Musrebang sendiri diikuti seluruh elemen pemerintah, alim ulama, tokoh masyarakat, pemuda, insan pers dan segenap pemangku kepentingan Kabupaten Lebak dan direncanakan digelar dari Tanggal 21 - 26 Maret 2019.(Gus.Hin.Red).

KOMENTAR DISQUS :

Top